Sabtu, 17 Oktober 2009

Perjalanan panjang tanpa hasil

Hai semua, gue mau posting tentang perjalanan "diet" gue selama ini yang tidak membuahkan hasil. Ya mungkin cuma sedikit. Let's see

Pertama,
Gue mulai sekitar pertengahan liburan naik kelas dari kelas 8 ke kelas 9. Alesan gue diet adalah karena gue merasa memang gendut dan kayaknya kalo makan gakliat badan dulu hahaha. Ya akhirnya gue memutuskan untuk mulai diet kecil2an, dengan cara treadmill, ngurangin ngemil, terus makan juga dikurangin dikit. Ini adalah keadaan dimana gue merasa cuek dengan hidup


ini kelas 8, pada masa poni kritis

lalu gue memulai diet gue sedikit demi sedikit.Berat gue pas baru mau diet itu 52kg. Langkah pertama itu, gue rajin treadmill, hampir setiap hari. Ya setengah jam cukup, buat pola sendiri. Habis itu gue kurangin ngemil. Hm lumayan, dalam beberapa hari turun 1kg. Jadi 52, terus beberapa hari kemudian, gaktau sehebat apa, turun jadi 49kg. Mulai memasuki kepala 4, terus gue liburan ke Ciater, dan you know liburan pasti ngemil dan makan segala macem, akhirnya ya udah lah, gue msh cuek pada masa itu, dan blm terlalu niat. Pulang-pulang dari Ciater gue beratnya 51kg-_-.

Akhirnya gue mulai lagi diet gue, sampe turun lagi jadi 49kg. Terus pas masuk sekolah berat gue jg masih 49kg. Terus gue berusaha turunin terus dengan cara treadmill, kalo soal ngemil susah bgt deh dikurangin, padahal itu paling bahaya lohhh. Makan juga gue udah mulai bisa ngurangin makan nasi, dan makan indomie. Setelah kurang lebih 1bulan setengah gue diet, berat gue jadi 47kg. Disini gue mengalami stuck yang cukup berat. 47kg itu angka yang susaaaah bgt dirubah, hampir 1bulan gue nurunin tapi gak turun2, banyak kendala gitu. Padahal udah ikut pra-linju berapa kali, terus ikut linjunya jg udah, rajin loooh, tidak naik kendaraan apapun. Tapi teteuup sih 47-_-. Ohiya semenjak memasuki berat 48, pencernaan gue gak lancar, alias->boker gak lancar.

Deket2 bulan puasa, gue bahagiaaa bgt, karena gue udah menargetkan buat bikin berat badan turun, se enggaknya pada target awal gue yaitu->45kg. Masuk bulan puasa dengan berat 47kg, hari demi hari gue jalanin.
Sahur->cuma makan lauk, gapernah pake nasi, lauk juga gak seberapa.
Buka puasa->makan yang ada di meja, 1 atau 2 potong. Kecuali kalo ada acara2 hehehe
Beberapa hari pertama gue msh sok kuat buat treadmill deket2 waktu buka, pas itu cepeeet bgt turun berat badannya, 1 hari setengah kilo gt. Tapi ya capeek, akhirnya gue udah mulai males2an dan melemah. Padahal beratnya baru 46kg gt. Akhirnya gue udah gapernah treadmill pas puasa2 lagi, karena->gak kuat.

Pertengahan puasa, i reached my target!!! dan gue merasa bahagiaaaaa bgt pas berat gue udah 45kg. Tapi setelah gue pikir2, gue takut kl gue tetep 45 nanti suatu hari gue lost, gue bisa naik dan gak turun2 lagi. Akhirnya gue berniat buat nurunin 2kg lagi. Tanpa treadmill, tanpa ngurangin makan. Itu turun dengan sendirinya, akhirnya sampailah di batas akhir target gue yaitu 43kg! Ini dia gue pada saat 43kg.


mungkin gue merasa agak bangga disitu, kenapaaaaa? banyak yang bilang kurusan. Sampe mamanya sasha, mamanya chikita, sodara2 semuanya. Ya gue seneng dooong, itu emg tujuan utama gue. Malah ada yang bilang kurusan bgt, ya Alhamdulillah. Akhirnya sampe lebaran gue msh bisa mempertahankan 43kg ini!!! Terus abis lebaran gue liburan ke Anyer, ini adalah salah satu yang gue takutin, karena inget waktu ke Ciater, gue naik 2kg men!!! Gue udah sangat menjaga makan gue disana, tapi apa daya, tengah malem dibeliin nasi goreng, karena laper dari siang blm makan, akhirnya gue makan deh-__-, setengah porsi, tpkan tetep aja banyak, nasi pula, digoreng pula. Akhirnya pulang ke jakarta dengan berat badan 43,5kg. Panic!!! Tengah malem lgsg treadmill dengan kecepatan 7.0 selama 5menit. Rasanya pengen mati, padahal cuma naik setengah kilo.

Semua back to normal, i got my '43' back. Ohiya pas bulan puasa, bokap gue blg gue 'kekurusan', dan jelasss sangat tidak mungkin. kl kurusan gue msh biasa aja, tp 'kekurusan' itu gak mungkin. Pas gue tes tekanan darah pake alat apa itu namanya. Yang atasnya 90an, yg bawahnya brp gt pokoknya rendah, dan kayaknya emg gue darah rendah. Soalnya sering kunang2, taugak? Kalo misalkan abis duduk lama atau tiduran lama, terus berdiri, nanti jadi item2 gitu, terus pusing gt. Nah itu gue kayak gitu selama bulan puasa kemaren.

Pas abis jadi 43kg itu, gue coba pake WRP 6 days, yg diet 6 hari pake susu dan cookies, trs makan sekali gt. Hm it's working, buat berat badan tetep stabil. Tapi gue melanggar peraturan, karena kl ada cemilan pasti gue makan hahaha. Tapi gue masih bisa mempertahankan '43' gue. Gue merasa hidup gue gak sehat, karena pencernaan gak lancar, terus gue juga blm haid pas bln puasa. Akhirnya gue ke dokter gizi, skalian minta panduan diet jg.

Gue sedih gue frustasi pas dokter blg gue malnutrisi haha gak sedih jg sih. tp gimana yaa, trs dia nyaranin supaya gue gak diet di jalan itu lagi. Dan memulai diet sehat ala dokter. Nanti gue kasitau di posting selanjutnya, okeh?? Gue nangis pas pulang darisana, karena dokternya ngasih berlebihan, gue takut berat badan gue naik, gue takut dibilang gendutan. Akhirnya gue mulai menjalani diet dokter, tapi gak sepenuhnya, karena menurut gue dia berlebihan sih. Gue bisa bikin stabil, berat badan tetap 43kg. Olahraga->treadmill 30menit. Sampe akhirnya masuk sekolah,
Hari Senin->puasa
Hari Selasa->menjalankan diet ala dokter, tp karena malemnya ke rmh nenek gue jd ada cemilan terus dimakan deh. Mulai darisitu, gue memutuskan untuk gak diet lagi. Capekkkkkkkk
Hari Rabu->menjalankan hari seperti biasa, tanpa makan berlebihan.
and so......................

Until now, skrg berat gue udah naik 2kg. Sekarang jadi 45kg, dan gue berjanji ke diri gue sendiri bakal menjaga '45' gue hehe. Dan lo tau? sekarang gue boker sehari sekali malah kadang lebih heeheh. Terus gue juga treadmill ketika butuh dan rajin. Gue merasa jauh lebih sehat dari sblmnya. Doain aja beratnya gak naik, terus badannya gak gemukan ya hehe. Ini gue yang sekarang

gue merasa gendutan, yagaksih? yakan? iya huhu


Makasih udah mau dengerin cerita gak penting. Maaf kalo kepanjangan, gak dibaca gapapa kok. Hanya ingin bercerita, maaf kl ada kata2 yang salah :)

Tidak ada komentar: